CONNECT WITH US
Erick |
 20 Mei 2016 15:00

Ternyata, tak semua orang suka mobil self-driving

Ramai dibicarakan banyak media sejak setahun yang lalu, kendaraan self driving ternyata sepi peminat. Mangapa?

Ternyata, tak semua orang suka mobil self-driving

Techno.id - Tak lama lagi, jalanan di seluruh dunia bakal dipenuhi dengan kendaraan self driving. Meski hingga kini regulasinya masih dibicarakan oleh pihak-pihak terkait, namun para produsen otomotif dunia tampaknya tengah berlomba merilis kendaraan futuristik yang dibekali dengan fitur autopilot.

Namun benarkah bahwa masyarakat modern membutuhkan teknologi tersebut? Seperti yang telah diberitakan oleh Apple Car Fans pada hari Rabu (18/05/16) lalu, banyak masyarakat yang tak menyambut datangnya teknologi ini dengan antusias.

Ilustrasi kendaraan self driving
© 2016 applecarfans.com/applecarfans.com

Mengapa demikian? Bukankah dengan teknologi tersebut angka kecelakaan akibat kelalaian manusia bisa dikurangi? Bukankah teknologi autopilot juga sangat membantu masyarakat modern terutama yang aktif melakukan banyak kegiatan sehingga tak perlu terganggu dengan tugas mereka dalam mengemudikan kendaraan? Well, teoinya memang demikian, namun tak semua orang mendukungnya.

Tak semua orang tertarik menggunakan gadget atau melakukan hal lain ketika sedang berkendara. Alasannya adalah, berkendara merupakan kegiatan yang menyenangkan dan mampu melepaskan stress setelah penat bekerja baik di kantor maupun di rumah. Intinya, masyarakat masih suka mengendarai mobilnya sendiri.

Sebuah polling terkait teknologi autopilot pun kemudian digelar di Amerika Serikat. Hasil yang didapat pun ternyata cukup mencengangkan. Sekitar 66% dari total responden mengaku tak keberatan mobilnya berjalan sendiri asalkan mereka masih bisa mengambil alih kemudi kapan saja mereka mau. Sisanya adalah mereka yang tak keberatan mobilnya berjalan sendiri tanpa adanya campur tangan manusia. Nah, kalau Anda sendiri, lebih suka yang mana?

 

WHAT TO READ NEXT ?