CONNECT WITH US
Erick |
 7 Mei 2016 19:00

Kendaraan driverless mampu kurangi angka kecelakaan hingga 50%

Kalimat tersebut lah yang disampaikan oleh CEO Tesla, Elon Musk dalam sebuah kesempatan. Benarkah demikian?

Kendaraan driverless mampu kurangi angka kecelakaan hingga 50%

Techno.id - Kendaraan berteknologi digital telah berada di ambang pintu. Beberapa orang bahkan telah mencoba dan tak terhitung banyaknya mereka yang telah memesan kendaraan pintar besutan Tesla. Kabarnya, regulasi untuk kendaraan driverless ini masih diperbincangkan lebih lanjut demi keamanan sesama pengguna jalan.

Meski masih dalam proses panjang, Elon Musk, CEO Tesla mengklaim bahwa teknologi autopilot yang diusung Tesla telah berhasil mengurangi angka kecelakaan di jalan hingga 50%. Seperti yang telah diberitakan oleh Apple Car Fans pada hari Rabu (04/05/16) lalu, telah banyak spekulasi muncul terkait sejumlah data yang berhasil didapatkan Elon Musk terkait angka kecelakaan tersebut.

Namun yang tak dapat dipungkiri adalah fakta di lapangan, bahwa kendaraan driverless memang dibuat untuk mengurangi kecelakaan akibat kelalaian dan kebiasaan buruk pengemudi, yang bisa berakibat negatif bagi sesama pengguna jalan. Diakui atau tidak, keberadaan kendaraan driverless ini akan mengubah dunia, dari sudut pandang manapun.

Tesla Model X
© 2016 blog.caranddriver.com/blog.caranddriver.com

Sebenarnya, meski regulasinya belum resmi keluar, Tesla telah merilis kendaraan semi driverless-nya (biasa disebut Level 2) tahun 2015 lalu. Tak benar-benar autopilot dan masih membutuhkan manusia, kendaraan tersebut ternyata juga punya andil besar dalam mengurangi angka kecelakaan di jalan.

Pihak Tesla sendiri mengatakan bahwa pihaknya tak terburu nafsu untuk merilis kendaraan yang full driverless, tanpa campur tangan manusia dalam mengemudikannya. Pihaknya mengatakan bakal menunggu beberapa tahun lagi hingga kendaraan masa depan ini benar-benar siap dan aman untuk diturunkan ke jalan.

Pada tahun 2019 atau 2020 nanti, akan banyak produsen otomotif yang merilis kendaraan driverless Level 4 atau 5. Artinya, kecerdasan buatan yang diusungnya juga tentu melebihi apa yang telah sering Anda baca dewasa ini. Hanya tinggal menunggu waktu saja, kapan infrastruktur dan tentu saja, pemerintahnya siap dengan serangan kendaraan driverless.

 

WHAT TO READ NEXT ?