CONNECT WITH US
Ulwan Fakhri Noviadhista |
 1 April 2016 17:00

Di tengah gempuran OTT global, bisakah OTT lokal merebut hati Anda?

Tentu peluang masih ada. Aplikasi buatan anak negeri punya kelebihan tersendiri kok dibandingkan aplikasi impor.

Di tengah gempuran OTT global, bisakah OTT lokal merebut hati Anda?

Techno.id - Masyarakat Indonesia terus dijamu dengan layanan digital dari vendor luar negeri. Facebook, YouTube, atau WhatsApp hanyalah segelintir perusahaan Over The Top (OTT) asing yang meraih popularitasnya di sini. Belum lagi kedatangan layanan OTT premium seperti Netflix dan Spotify belakangan, Tanah Air pun kian terjajah secara digital.

Pelaku OTT lokal dan para pihak terkait bukannya tak punya perlawanan. Beberapa waktu lalu, Asosiasi Penyelenggara Telekomunikasi Seluruh Indonesia (ATSI) sudah menunjuk tiga OTT lokal untuk dikembangkan dan bersaing dengan pemain global, yakni Qlue, Sebangsa, dan Catfiz.

Yang jadi pertanyaan sekarang, bisakah mereka berkompetisi dengan para raksasa industri digital?

Irfan Prabowo alias Fanbul melihat bahwa OTT lokal itu punya modal berharga ketimbang Facebook cs. Kedekatan emosional OTT lokal dengan masyarakat Indonesia ia sebut lebih kuat dibanding para OTT global lainnya.

Irfan Prabowo alias Fanbul
© 2016 techno.id

 

Social Media Strategist dan Community Manager Hipwee itu kemudian melanjutkan argumennya, "Secara spesifik, mereka lebih memahami karakter orang Jawa, Sumatera, Bali, dan lain-lain. Ketika nanti internet di seluruh Indonesia kecepatannya sudah sama-sama kencang, menurut saya produk yang sangat lokal punya kans kuat untuk menggaet audience Indonesia sendiri."

Akan tetapi, hal itu tergantung pada kemampuan dan niat para pelaku OTT untuk mengembangkan diri secepatnya. Sebab, tiga OTT yang didukung Menkominfo langsung itu bukanlah platform video atau real-time concept - jenis media sosial yang Fanbul prediksi bakal naik daun pada 2016.   

Sejauh ini, tiga OTT lokal itu terus berbenah. Qlue, misalnya, sudah mendapat kepercayaan dari Pemerintah DKI Jakarta dan Pemerintah Kota Bekasi untuk menampung komplain warganya secara langsung. Sedangkan Catfiz siap meyapa pengguna iOS dalam beberapa waktu mendatang.

Qlue telah terlibat dalam beberapa gerakan sosial, seperti Program Indonesia Bebas Sampah 2020
© 2016 techno.id/Indah Pertiwi

 

WHAT TO READ NEXT ?