CONNECT WITH US
Indra Zakaria |
 16 Agustus 2015 09:00

Para astronom temukan exoplanet termuda di jagat semesta

Berbeda dengan usia bumi yang telah menginjak angka 4,6 miliar tahun, 51 Eridani b diprediksi baru menginjak usia 20 juta tahun.

Para astronom temukan exoplanet termuda di jagat semesta

Techno.id - Tahukah Anda jika jagat semesta ini tak terbatas luasnya? Hal ini terbukti dari artikel yang telah dipublikasikan melalui Journal Science oleh para astronom baru-baru ini. Dalam artikel itu disebutkan bahwa para astronom telah menemukan exoplanet atau planet di luar sistem tata surya yang berusia lebih muda ketimbang bumi.

Uniknya, tak seperti exoplanet pada umumnya, exoplanet yang disebut 51 Eridani b ini ditemukan tanpa bantuan dari teleskop Kepler seperti biasanya, melainkan dengan bantuan Gemini Planet Imager, instrumen pada South Telescope Gemini yang terletak di Chile. Instrumen ini langsung mendeteksi exoplanet tersebut dengan menangkap cahaya yang dikeluarkan oleh bintang tersebut.

Seperti dilansir oleh LiveScience (14/8/15), exoplanet yang dikelilingi gas metana layaknya planet Jupiter ini diperkirakan berjarak sekitar 96 tahun cahaya dari bumi. Berbeda dengan usia bumi yang telah menginjak angka 4,6 miliar tahun, 51 Eridani b diprediksi baru menginjak usia 20 juta tahun. Berdasar perkiraan usia tersebut, para astronom menyimpulkan jika exoplanet ini terbentuk pasca peristiwa punahnya dinosaurus dari muka bumi 40 juta tahun yang lalu.

Para astronom juga menyampaikan bahwa 51 Eridani b atau disingkat 51 Eri b ini disebutkan satu juta kali lebih redup ketimbang exoplanet lainnya yang pernah ditemukan. Bahkan, exoplanet yang mengorbit pada pusat bintangnya dengan jarak sekitar 13 kali rentang bumi dan matahari ini diduga juga masih mengandalkan panas dari masa penciptaannya untuk bersinar.

Lebih lanjut, para astronom mengungkapkan bahwa 51 Eri b memiliki suhu relatif cukup panas yakni sekitar 430 derajat celcius. Para astronom meyakini, suhu panas inilah yang membentuk atmosfer bergas disekitar permukaan planet. Diduga gas tersebut terdiri dari hidrogen dan gas lainnya.

Para astronom rencananya bakal kembali mengamati 51 Eri b pada akhir September ketika muncul dari balik matahari. Pengamatan lanjutan ini dilakukan untuk memetakan orbit exoplanet tersebut.

WHAT TO READ NEXT ?