CONNECT WITH US
Ulwan Fakhri Noviadhista |
 18 Februari 2016 19:00

Terbukti makin dibenci, kini cuma ada 18 persen situs yang pakai Flash

Hal ini diperparah dengan keputusan beberapa perusahaan yang tak ingin memakai Adobe Flash lagi.

Terbukti makin dibenci, kini cuma ada 18 persen situs yang pakai Flash

Techno.id - Sejak mulai dikembangkan di era 90-an, Adobe Flash diproyeksikan sebagai platform untuk membuat beragam multimedia, seperti animasi hingga browser dan mobile game. Tugas itu memang sempat sukses diemban oleh Flash, tetapi belakangan Flash malah menjadi elemen yang merugikan user.

Tahun 2015 silam, tercatat ada 300-an bug yang ditemukan di Adobe Flash. Flash, yang dulunya menjadi elemen standar industri digital, sekarang dijauhi demi alasan keamanan dan kenyamanan user.

Faktanya, di awal tahun 2016, hanya ada 18 persen dari 10.000 website top versi Alexa yang masih menggunakan Flash. Persentase itu terpantau terus menurun sejak 2011. Bahkan kalau dibandingkan empat tahun lalu, populasi situs pengguna Flash sudah berkurang hingga 50 persen!

Persentase situs pengguna Flash di dunia
© 2016 Statista/Statista

 

Semakin ke sini, banyak perusahaan teknologi yang memutuskan untuk mengurangi penggunaan Flash. Setelah Facebook, sebentar lagi Google pun akan menyusul. Beberapa waktu lalu, Google menyatakan bakal meninggalkan teknologi besutan Adobe itu dan beralih sepenuhnya ke HTML5.

Adobe sendiri di penghujung tahun lalu resmi meninggalkan Flash Player. Mereka pun kini mendukung para pencipta konten online untuk mulai beralih ke standar web baru yang lebih modern, seperti HTML5.

WHAT TO READ NEXT ?