CONNECT WITH US
Ulwan Fakhri Noviadhista |
 13 April 2016 07:00

Solusi konflik transportasi online, "beli saja itu Go-Jek"

Seharusnya, perusahaan taksi buru-buru membeli angkutan berbasis aplikasi tersebut, ketimbang harus bersaing seperti sekarang.

Solusi konflik transportasi online,

Techno.id - Konflik antara taksi konvensional dengan para pemain angkutan online beberapa waktu lalu mungkin tak akan terjadi kalau perusahaan besar berani mengakuisisi startup atau bisnis rintisan. Setidaknya, itulah yang dipercayai oleh Nurul Taufiqu Rochman, Kepala Pusat Inovasi sekaligus peneliti dari Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI).

Kepada Antara (11/04/16), ia berpendapat seharusnya perusahaan taksi dulu buru-buru membeli angkutan berbasis aplikasi tersebut, ketimbang harus bersaing seperti sekarang.

"Kalau saya (pengusaha taksi), saya langsung investasi besar. Saya beli itu Go-Jek dan segala macam, saya ajak negosiasi, bagi rata hasil," ujarnya.

Pasalnya, ia menilai perusahaan taksi masih beroperasi secara konvensional dan belum beradaptasi dengan perkembangan teknologi. Inilah yang dimanfaatkan startup seperti Uber, Grab, dan Go-Jek dengan inovasinya. Tak ayal, ledakan inovasi pun terjadi di Tanah Air hingga muncul gesekan antar masyarakat seperti kemarin. Menariknya, Nurul turut memprediksi bakal ada ledakan inovasi tak lama lagi yang skalanya bisa saja menggegerkan dunia.

Ia mencontohkan bahwa metode akuisisi juga dilakukan raksasa sekelas Facebook Inc. Mereka memilih untuk membeli perusahaan rintisan dengan gagasan menarik untuk mendukung perkembangan bisnis mereka di masa depan. Tengok saja ketika penguasa media sosial itu memutuskan untuk memboyong Instagram dan WhatsApp, yang notabene menyediakan layanan yang lebih spesifik ketimbang Facebook.

WHAT TO READ NEXT ?