CONNECT WITH US
Fendy Hananta Pratama |
 13 Februari 2016 22:00

Remaja 16 tahun ditangkap setelah dituduh meretas CIA dan FBI

Anak muda yang diduga sebagai hacker berhasil lolos dari jerat hukum.

Remaja 16 tahun ditangkap setelah dituduh meretas CIA dan FBI

Techno.id - CIA dan FBI baru saja mendapat musibah atas serangan cyber dari hacker yang dikenal dengan sebutan "Cracka". Menurut laporan dari BGR (12/2/2016), Cracka diduga seorang anak muda berkebangsaan Inggris yang masih berusia 16 tahun.

Cracka telah meretas jaringan Direktur CIA, John Brennan bulan Oktober lalu. Kemudian, anak ini diketahui melakukan penyerangan lagi pada awal bulan Januari kemarin. Tak hanya itu, Cracka juga diyakini telah membobol jaringan Department of Homeland di Amerika Serikat dan membocorkan informasi pribadi dari 30.000 anggota FBI.

Untungnya, kejahatan yang dilakukan anak muda ini tak berlangsung lama karena anak yang dicurigai sebagai Cracka telah ditangkap oleh pihak yang berwajib. Sayangnya, setelah dipenjara selama tujuh jam, anak tersebut dibebaskan kembali dengan jaminan. Pasalnya, tuduhan yang dilayangkan ke anak yang dituduh Cracka tidak begitu kuat.

Anak laki-laki yang identitasnya belum diketahui ini menolak memberikan keterangan terkait kasus peretasan jaringan CIA dan FBI. Ia juga menolak memberitahukan namanya yang sebenarnya dan tak mau menjawab semua pertanyaan dari polisi.

"Saya bukan orang yang Anda maksud. Saya tidak bersalah karena tidak ada bukti yang menunjukkan saya bersalah. Jadi saya tak perlu khawatir, " kata anak muda yang dituduh sebagai Cracka.

WHAT TO READ NEXT ?