CONNECT WITH US
Erick |
 9 Mei 2016 19:00

Regulasi ribet, Uber dan Lyft sepakat tinggalkan Austin

Kedua StartUp besar yang dulu dikabarkan bersaing ketat ini telah bersepakat untuk meninggalkan Austin karena gagal negosiasi.

Regulasi ribet, Uber dan Lyft sepakat tinggalkan Austin

Techno.id - Jika Anda mengira bahwa layanan ridesharing seperti Uber dan Lyft di luar negeri baik-baik saja, maka anggapan tersebut tak sepenuhnya benar. Memang layanan tersebut sangat berguna bagi masyarakat modern, terutama di luar negeri yang masyarakatnya lebih open minded.

Namun seperti yang telah diberitakan oleh Engadget pada hari minggu (08/05/16) lalu, 2 StartUp yang dulu dikabarkan bersaing ketat ini justru mengeluarkan pernyataan yang sama. Uber dan Lyft mengancam bakal meninggalkan Austin, Texas, dan menutup semua layanannya di daerah itu.

Salah satu armada Lyft
© 2015 slashgear.com/slashgear.com

Tentu saja pernyataan tersebut bukanlah sebuah kelakar, dan takkan terjadi jika tanpa sebab yang kuat. Namun 2 perusahaan besar tersebut mengatakan bahwa semua layanan dan operasinya di Austin akan mulai diberhentikan mulai tanggal 9 Mei 2016.

Pengunduran diri tersebut disebabkan oleh gagalnya negosiasi terkait regulasi ridesharing di Austin. Salah satunya adalah tidak setujunya masyarakat Austin dengan sistem transaksi berdasar penggunaan sensor sidik jari.

Sebenarnya, pemerintah setempat masih mempersilakan kedua StartUp tersebut untuk tetap tinggal dan melanjutkan negosiasi. Namun mereka bersikukuh, bahwa jika hukum dan perundangan di tempat tersebut sangat menyulitkan, maka mereka lah yang akan pergi meninggalkan Austin.

 

WHAT TO READ NEXT ?