CONNECT WITH US
Fendy Hananta Pratama |
 8 Agustus 2015 11:00

Peneliti mampu membuat sel surya dari darah hewan

Peneliti telah menemukan bahan pengganti pembuatan sel surya yaitu hematoporphyrin dari darah binatang.

Peneliti mampu membuat sel surya dari darah hewan

Techno.id - Energi terbarukan selalu digalakkan demi mendapatkan energi baru tanpa menguras sumber daya yang kian menipis. Saat ini, beberapa negara telah memanfaatkan tenaga surya untuk kehidupan masa depan. Bahkan, para peneliti mulai menciptakan sel surya dengan bahan yang tidak biasa demi mengurangi pembengkakan biaya.

Sebuah tim peneliti dari Departemen pusat ilmu dan teknologi berhasil mengganti bahan silikon dengan unsur hematoporphyrin. Unsur tersebut merupakan bagian dari hemoglobin dalam darah hewan. Hal ini dilakukan untuk mengurangi ketergantungan pada silikon, bahan pembuat panel surya, seperti yang disadur dari Gadgets.Ndtv (5/8/15).

"Tujuan utama kami adalah untuk membantu memanfaatkan energi matahari dan juga akan menurunkan biaya panel surya," kata Samir Kumar Pal, ilmuwan yang memimpin proyek tersebut.

Dia juga menambahkan bahwa komponen yang dipakai untuk pembuatan panel surya ini berasal dari darah hewan. Kandungan dari darah hewan ini ternyata memiliki kesamaan dengan silikon. Bahkan, Samir mengklaim panel surya dari bahan darah hewan dapat bekerja walau langit sedang mendung.

"Ini akan merevolusi cara menciptakan tenaga surya dengan memanfaatkan energi terperangkap dari sel surya. Terlebih, silikon adalah produk mahal dan suatu saat nanti pasti bahan ini akan habis juga. Berbeda dengan darah binatang, yang jumlahnya lebih memadai karena rumah potong hewan di seluruh negeri sangat melimpah," ungkapnya.

Ketika sel surya dari darah hewan diuji coba, ukuran sel surya 1 cm x 1cm sebanyak dua buah saja sudah dapat menyalakan lampu LED. Apalagi jika terdapat 12 buah sel surya, Anda dapat mengisi baterai smartphone.

WHAT TO READ NEXT ?