CONNECT WITH US
Delvit Grafelly |
 30 November 2015 11:00

Mayoritas hacker Rusia ternyata gemar meretas karena uang

Kaspersky: Dari 330 insiden peretasan, 95 persennya berdampak pada kerugian yang bersifat materi

Mayoritas hacker Rusia ternyata gemar meretas karena uang

Techno.id - Selama ini, Rusia dikenal sebagai salah satu negara di mana para hacker terbaik di dunia berkumpul. Namun menurut laporan terbaru dari Kaspersky Lab, obsesi utama mereka dalam meretas ternyata adalah karena uang.

Melalui siaran persnya (27/11), perusahaan antivirus Rusia itu mengaku telah menyimpan data terkait insiden peretasan di sepanjang 2012 hingga 2015. Dari sebanyak 330 kasus, Kaspersky Lab menemukan jika sebanyak 95 persennya berdampak pada kerugian yang bersifat materi.

Menurut Kaspersky Lab, serangan para hacker Rusia di sepanjang waktu itu telah menyebabkan kerugian hingga sebesar USD 790 juta (Rp 10,8 triliun). Sementara di wilayah luar Rusia, kerugiannya mencapai USD 509 juta (Rp 7 triliun).

Hingga saat ini, Kaspersky Lab mengklaim jika Rusia memiliki lima sindikat hacker berkemampuan luar biasa. Mereka juga memperkirakan bahwa masing-masing sindikat memiliki anggota sebanyak 10 hingga 40 orang.

Sedangkan untuk lokasi peretasan, Kaspersky Lab mengatakan jika hacker Rusia tak hanya menyerang di negaranya sendiri, melainkan juga di negara lain seperti Amerika Serikat, Inggris, Australia, Perancis, Jerman, dan Italia.

WHAT TO READ NEXT ?