CONNECT WITH US
Indra Zakaria |
 15 Maret 2016 16:00

Usung bahan dasar unik, baterai ini diklaim lebih ramah lingkungan

Baterai buatan peneliti MIT ini mengusung bahan dasar tak beracun dan ramah lingkungan bernama karbon nanotube.

Usung bahan dasar unik, baterai ini diklaim lebih ramah lingkungan

Techno.id - Satu lagi terobosan yang berhasil diciptakan oleh peneliti asal Massachusetts Institute of Technology alias MIT. Para peneliti dari badan riset dan universitas ternama yang terletak di kota Cambridge, Amerika itu kabarnya berhasil membuat baterai lithium dengan bahan dasar tak beracun dan tak rentan terhadap pembakaran spontan.

Sebagaimana dikutip Techno.id dari Engadget (14/3/16), kemampuan baterai buatan peneliti asal MIT ini kabarnya berasal dari karbon nanotube sebuah molekul karbon yang memiliki bentuk tabung berukuran nano. Bahan tersebut dilaporkan menghasilkan listrik jika dipanaskan dari ujung ke ujung.

Karbon nanotube yang diusung baterai lithium tersebut kabarnya dapat mengkonversi panas ke listrik 10.000 kali lebih efisien ketimbang bahan baterai yang digunakan saat ini. Dalam sebuah uji coba, baterai berbahan dasar karbon nanotube disebutkan mampu menyokong daya dari sebuah lampu LED.

Peneliti mengklaim saat ini sedang bekerja untuk membuat baterai mampu mendukung daya listrik untuk perangkat yang lebih besar. Selain itu, peneliti juga saat ini sedang bekerja untuk memodifikasi ukuran baterai karena saat ini bentuk dan ukuran dari baterai masih dirasa terlalu jumbo untuk digunakan sehari-hari.

Tak hanya itu, para peneliti saat ini juga berencana akan memodifikasi baterai supaya dapat digunakan untuk mendukung daya probe pada misi luar angkasa. Para peneliti mengungkapkan jika modifikasi berhasil, maka bisa jadi nanti baterai bisa digunakan sebagai salah satu daya penggerak probe yang ramah lingkungan dan tahan lama sehingga sangat cocok digunakan untuk mendukung misi eksplorasi ke tempat terjauh dari bumi seperti planet Mars.

WHAT TO READ NEXT ?