CONNECT WITH US
Indra Zakaria |
 13 Februari 2016 13:00

Jepang segera luncurkan satelit X-Ray, apa kegunaannya?

Satelit ini dilengkapi dengan beragam teknologi canggih terkini.

Jepang segera luncurkan satelit X-Ray, apa kegunaannya?

Techno.id - Badan antariksa milik Negeri Sakura, Japan Aerospace Exploration Agency atau yang biasa disingkat JAXA baru-baru ini telah diketahui akan segera meluncurkan satelit penelitian keluar angkasa. Bukan sembarangan, satelit yang diluncurkan oleh JAXA kali ini adalah satelit X-Ray yang sengaja dirancang untuk mempelajari lubang hitam serta cluster galaksi di luar angkasa.

Sebagaimana dilansir oleh Engadget (11/2/16), satelit bernama Astro-H ini kabarnya dapat mendeteksi sumber X-Ray yang 10 kali lebih redup ketimbang satelit sebelumnya, Suzaku. Kemampuan mumpuni Astro-H ini kabarnya datang dari sebuah alat bernama Soft X-Ray Spectrometer (SXS) yang dilengkapi dengan microcalorimeter.

Dengan alat tersebut, Astro-H seperti disebutkan di atas mampu mendeteksi gelombang X-Ray dari fenomena lubang hitam dan cluster galaksi berdasar ukuran dan perbedaan warna. "Teknologi yang digunakan dalam SXS merupakan terobosan paling signifikan di mana nantinya perangkat dapat membedakan puluhan ribu warna X-Ray saat menangkap gambar yang tajam pada saat yang bersamaan," ujar Caroline Kilbourne, anggota tim perancang SXS.

Selain dilengkapi dengan SXS berkemampuan mumpuni, satelit Astro-H juga kabarnya dilengkapi dengan teleskop X-Ray dengan lensa cermin yang dapat menangkap gelombang X-Ray terlemah (sekitar 300 elektron). Tak hanya itu, Astro-H juga dilengkapi dengan teleskop X-Ray yang dapat mendeteksi energi dari 5.000 hingga 80.000eV.

Satelit Astro-H
© 2016 JAXA 

WHAT TO READ NEXT ?