CONNECT WITH US
Ulwan Fakhri Noviadhista |
 2 Desember 2015 15:00

User smartphone di Indonesia makin banyak, apa dampaknya bagi negara?

Dari studi Mastel dan LPEM UI, tiap pengguna smartphone di Indonesia berkontribusi terhadap nilai tambah ekonomi Tanah Air sebesar Rp1,728 juta.

User smartphone di Indonesia makin banyak, apa dampaknya bagi negara?

Techno.id - Tak lagi dipandangnya smartphone sebagai barang mewah melainkan kebutuhan utama oleh masyarakat Indonesia membuat banyak hal berubah. Untuk skala besar, misalnya, smartphone diprediksi sudah menyumbang Produk Domestik Bruto (PDB) Indonesia sebesar 5,5 persen.

Hal ini diungkap langsung oleh Ketua Masyarakat Telematika Indonesia (Mastel), Kristiono. Dari kajian dan survei yang sudah dilakukan pihaknya bersama  Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Universitas Indonesia (LPEM UI), diketahui kalau setiap pengguna smartphone di Indonesia berkontribusi terhadap nilai tambah ekonomi Tanah Air sebesar Rp1,728 juta.

Sementara itu, kenaikan satu persen user ponsel meningkatkan PDB sekitar 0,055 persen.

Mengapa kontribusi smartphone bisa sebesar itu? Kristiono memaparkan kalau berkat ponsel pintar, konsumsi data internet melalui beragam aplikasi yang tersedia di dalamnya turut terpacu.

"Smartphone adalah alat produksi yang memungkinkan masyarakat meningkatkan kualitas hidup, memberikan akses lebih mudah untuk informasi dan peluang bisnis," ujarnya seperti dikutip dari Antara (01/12/15).

Dari studi ini, Kristiono juga menyarankan agar pemerintah tak menghambat daya beli smartphone di pasaran. Menurutnya, berbagai kebijakan seperti Pajak Penjualan Atas Barang Mewah (PPnBM) dirasa masih memberatkan masyarakat.

Di sisi lain, Kementerian Komunikasi dan Informatika sendiri telah berkomitmen untuk memanfaatkan sektor teknologi informasi demi mendorong perekonomian nasional. Yang terbaru,  Menkominfo, Rudiantara, bakal mengupayakan agar jaringan 4G Indonesia bisa memakai frekuensi 2.100MHz tahun depan.

WHAT TO READ NEXT ?