CONNECT WITH US
Fendy Hananta Pratama |
 17 Februari 2016 22:00

Pesawat tanpa awak ini terbang sejauh 300 Km menggunakan hidrogen

Berbekal hidrogen, pesawat tanpa awak ini dapat terbang selama 6 jam dan menempuh jarak hingga 300 Km.

Pesawat tanpa awak ini terbang sejauh 300 Km menggunakan hidrogen

Techno.id - Pagelaran Singapore Airshow 2016 telah mencatat rekor dunia untuk teknologi hidrogen. Ajang ini mengumumkan bahwa Skyblade 360 (UAV) Unmanned Aerial Vehicle dari ST Aerospace berhasil terbang sejauh 300 Km selama 6 jam hanya menggunakan sel bahan bakar hidrogen.

Di samping itu, Skyblade 360 UAV juga tercatat sebagai pesawat tanpa awak pertama yang mampu melampaui tahapan purwarupa dan masuk dalam produk standar produsen pesawat tanpa awak atau UAV, seperti yang disadur dari AntaraNews (17/2/2016).

Sistem bahan bakar yang hemat energi ini dikembangkan oleh HES Energy Systems dan DSO National Laboratories. Bahan bakar ini diklaim memiliki bobot yang lebih ringan dari baterai lithium (sumber bahan bakar UAV). Selain itu, tabung bahan bakarnya yang ringkas juga mampu menampung energi sebesar 1000Wh.

Uniknya, sel bahan bakar ini tak seperti sel bahan bakar hidrogen pada umumnya. Hal ini dikarenakan sistem sel bahan bakar dari HES tidak menyimpan bahan bakar sebagai gas hidrogen bertekanan, melainkan sebagai bahan kimia solid. Sehingga penggunaannya memudahkan pengoperasian di lapangan.

Lebih lanjut, ternyata Skyblade 360 UAV bukanlah prestasi pertama yang didapat oleh HES. Beberapa tahun lalu, HES mampu membuktikan bahwa sistemnya dapat menyimpan bobot hidrogen hingga 7 persen dan tingkat konsumsi bahan bakar hampir 90 persen.

WHAT TO READ NEXT ?