CONNECT WITH US
Erick |
 21 Februari 2016 14:00

Masa depan mobil elektrik bakal dihalangi kelompok ini

Sejumlah dana telah dipersiapkan untuk halangi subsidi pemerinntah atas pengembangan mobil elektrik. Ada apa sebenarnya?

Masa depan mobil elektrik bakal dihalangi kelompok ini

Techno.id - Geliat kendaraan bermesik listrik memang mulai terasa. Banyak produsen otomotif yang mulai mengembangkan teknologi tersebut beserta piranti pendukungnya. Namun, yang namanya halangan memang bisa datang dari mana saja.

Beberapa orang yang termasuk dalam kelompok konservatif sedang mempersiapkan diri untuk 'menyerang' keberadaan mobil listrik. Seperti yang telah diberitakan oleh AutoBlog pada hari Jumat (19/02/16) lalu, kelompok tersebut bahkan didanai oleh Koch Industries Charles Drevna, yang juga presiden dari American Fuel and Petrochemical Manufacturers.

Mereka bahkan mengatakan telah mempersiapkan dana sebesar Rp 135 miliar untuk meningkatkan sarana atransportasi berbahan migas dan menghalangi subsidi pemerintah atas kendaraan elektrik. Lalu bagaimana tanggapan Elon Musk mengenai hal tersebut?

Ilustrasi mobil elektrik
© 2016 autoblog.com/autoblog.com

CEO Tesla Motors tersebut mengatakan, "Takkan berdampak apapun. Sebab semua kendaraan berbahan bakar minyak disubsidi oleh pajak dari kredit perusahaan minyak serta anggaran kesehatan masyarakat yang tak terpakai," ujarnya menjelaskan.

Memang, jika semua kendaraan berbahan bakar minyak bakal digantikan posisinya oleh kendaraan elektrik, bagaimana nasib para raksasa migas? Namun jika diteruskan, maka polusi udara yang terjadi, akan semakin meracuni atmosfer dan tentu saja berbahaya bagi kelangsungan hidup manusia di masa yang akan datang.

Nah, kalau menurut Anda sendiri, mana yang lebih baik untuk diterapkan, kendaraan berbahan bakar minyak konvensional, atau kendaraan elektrik yang lebih bersih?

 

WHAT TO READ NEXT ?