CONNECT WITH US
Ulwan Fakhri Noviadhista |
 12 Maret 2016 07:00

Mengawinkan e-commerce dan game, itulah mimpi KebunBibit ke depan

"Ketika tanaman (virtualnya) sudah mekar, mereka bisa klaim buat dapat tanaman gratis di KebunBibit."

Mengawinkan e-commerce dan game, itulah mimpi KebunBibit ke depan

Techno.id - Metode perdagangan elektronik semakin hari semakin digemari di Indonesia. Tren ini pun direspons oleh para pelaku e-commerce lokal dengan menawarkan beragam inovasi. KebunBibit.id yang dulunya hanya menangani transaksi jual-beli tanaman kini berupaya terus mengembangkan ekosistemnya.

"Memang dulu cuma tanaman hias, tapi sekarang sudah meluas," demikian tekad Steve Stanley, CEO KebunBibit. Perluasan ekosistem ini salah satunya ditunjukkan dengan memodifikasi aplikasinya. Tak cuma menampung aktivitas jual-beli, aplikasi KebunBibit bakal disusupi fitur lain.

Ya, tahun ini, KebunBibit siap memberikan terobosan unik pada para pengguna aplikasi mobile-nya, yakni dengan menyediakan game di dalamnya.

Kepada Techno.id, Alfiansyah Anwar, CTO KebunBibit, membocorkan secuil konsep game tersebut. Pada intinya, konsumen akan menuai bonus dari tiap transaksinya di KebunBibit. Alfiansyah mencontohkan ketika ada user yang membeli tanaman mawar dari KebunBibit, mereka bakal langsung mendapatkan bibit mawar virtual di handset-nya. Tugas user adalah merawat bibit tersebut sebaik mungkin layaknya game Farm Frenzy.

"Ketika tanaman (virtualnya) sudah mekar, mereka bisa klaim buat dapat tanaman gratis di KebunBibit," simpulnya.

Alfiansyah Anwar, CTO KebunBibit, di meja kerjanya
© 2016 techno.id

 

Menyoal sumber volume transaksi terbesar untuk sekarang, KebunBibit begitu mengandalkan website, kendati mereka juga menargetkan peningkatan transaksi di mobile app-nya. "Yang paling gede saat ini masih didominasi dari website, persentasenya bisa dibilang 70:30," imbuh Alfiansyah.

Sebagai gambaran, dalam sebulan KebunBibit bisa mendapatkan user baru sekitar 1.000 sampai 1.500 dari website-nya. Sementara aplikasinya yang masih berusia 4 bulanan itu sejauh ini sudah diunduh oleh sebanyak 7.500 user. 

WHAT TO READ NEXT ?