CRACUNS, drone amphibi yang bisa 'menghilang' di kedalaman

image

Techno.id - Beberapa waktu lalu Anda sudah dikenalkan pada Loon Copter, sebuah drone yang mampu melayang di bawah permukaan air, kemudian melesat ke udara. kali ini, Anda akan bertemu dengan drone yang didesain sebaliknya.

Seperti yang telah diberitakan oleh Gizmag pada hari kamis (17/03/16) lalu, sebuah tim dari John Hopkins University Applied Physic Laboratory (APL) mendesain drone yang mampu bekerja sebaliknya. Bernama CRACUNS, quadcopter ini memang didesain untuk bisa dipergunakan di bawah permukaan air.

Ilustrasi CRACUNS ketika muncul dari bawah air  2016 gizmag.com

Ilustrasi CRACUNS ketika muncul dari bawah air
2016 gizmag.com/gizmag.com

Meski demikian, CRACUNS yang sebenarnya merupakan singkatan dari Corrosion Resistant Aerial Covert Unmanned Nautical System teresbut masih mampu terbang ke udara seperlunya jika dibutuhkan. Hal inilah yang kemudian disebut sebagai kebalikan dari 'tugas' Loon Copter.

Uniknya lagi, saat sedang tak digunakan, CRACUNS akan bersembunyi dan beristirahat dengan tenang dalam garasinya yang terletak ratusan kaki di bawah permukaan air. Ya, drone yang satu ini memang didesain untuk tahan terhadap tekanan air meski berada jauh di kedalaman.

Hal lain yang membedakannya dengan drone lain adalah, CRACUNS tidak dibuat dari mateerial metal yang anti retak, namun menggunakan bahan dan komponen khusus yang dibuat dengan teknologi 3D printed. Untuk lebih jelasnya, simak saja video berikut ini...

(brl/red)