CONNECT WITH US
Denny Mahardy |
 24 Maret 2016 18:00

Cari buzzer buat endorsement? Cobain deh Influlancer.com

"Walaupun masih beta, kita sudah punya 100 brand yang mendaftar untuk ikut memanfaatkan platform Influlancer."

Cari buzzer buat endorsement? Cobain deh Influlancer.com

Techno.id - Penggunaan internet di Indonesia terus mengalami peningkatan tiap waktu seiring pertumbuhan penggunaan perangkat mobile yang juga terus bertambah. Sosial media merupakan jalur yang paling banyak digunakan masyarakat Indonesia ketika menjelajah internet.

Menariknya, sosial media yang tersedia secara luas juga digunakan oleh para artis, public figure hingga kalangan menengah dan pelajar. Tak sedikit pengguna internet tanah air yang aktif kemudian memanfaatkan sosial media untuk melakukan peningkatan brand maupun pemasaran produk.

Endorsement pun kemudian digunakan untuk mendorong peningkatan brand awareness produk. Bahkan, sekarang endorsement lewat sosial media sudah menjadi bisnis menjanjikan yang dimanfaatkan para artis dan bintang sosial media.

Potensi besar yang ada di bisnis endorsement ini pun dimanfaatkan perusahaan teknologi rintisan dalam menjalankan bisnis. Influlancer.com lahir sebagai perusahaan rintisan teknologi yang memposisikan diri jadi platform online yang mempertemukan pengiklan dengan bintang sosial media untuk bekerjasama endorsement.

"Platform ini masih baru di Indonesia, prospeknya sangat menjanjikan kok, apalagi sosial media masih cukup disukai pengguna internet yang jumlahnya terus tumbuh," kata CEO Influlancer.com, Rendy Wendi, saat berbincang santai dengan tim Techno.id di Jakarta, Kamis (24/3/2016).

 

Banyak perusahaan (brand) yang memiliki produk bagus tapi tidak mengerti dan susah menemukan endoser yang tepat. Hal inilah yang menginspirasinya memunculkan endorsement sebagai fitur terbaru Influlancer. Rendy mengklaim platformnya sekarang merupakan hasil pengembangan konsep custom campaign yang dikembangkan Influlancer sebelumnya.

Soal endorser, Influlancer menyatakan perusahaannya menggandeng para penggiat internet, tidak hanya bintang sosial media dan artis. "Kami juga melibatkan blogger, instagramer, selebtweet, buzzer, termasuk expert sosial media maupun tokoh yang memiliki pengaruh dan kedekatan terhadap mereka," jelas Rendy.

Platform Influlancer saat ini masih tersedia dalam bentuk beta. Maka dari itu, perusahaan ini masih menyediakan layanan pencarian endorser secara cuma-cuma hingga versi penuhnya tersedia di pertengahan tahun 2016 mendatang.

"Walaupun masih beta, kita sudah punya 100 brand yang mendaftar untuk ikut memanfaatkan platform Influlancer. Sedangkan untuk endorser sudah ada 1.500 yang mendaftar, tapi kita seleksi secara ketat dan menghasilkan 500 endorser yang kita anggap berkualitas,"  papa Rendy.

Influlancer menargetkan akan ada 250 brand dan 1.000 endorser hingga akhir tahun ini. Ia menyebut endorsement akan membantu UKM mempromosikan produknya dengan biaya murah. "Jauh lebih murah dibandingkan dengan memanfaatkan layanan digital agency," tandasnya.

WHAT TO READ NEXT ?