CONNECT WITH US
Erick |
 16 Maret 2016 05:00

Lebih jauh tentang efek HDR, dan teknologi di baliknya

Efek HDR yang kini bisa Anda gunakan dengan mudah melalui smartphone ternyata memiliki catatan dan sejarah yang sangat panjang.

Lebih jauh tentang efek HDR, dan teknologi di baliknya

Techno.id - Mereka yang berada tak jauh dari ranah fotografi, pastilah tak asing dengan istilah HDR. Fitur yang bernama High Dynamic Range ini kini mudah ditemukan pada kamera smartphone terbaru. Hanya tinggal memencet tombol sesudah atau sebelum mengabadikan momen, maka gambar yang didapat akan memiliki sentuhan yang berbeda.

Sebenarnya, bagaimana asal mula fitur HDR ini? Teknik apa yang digunakan oleh fotografer jaman dahulu untuk mendapatkan efek serupa? Dan yang lebih penting lagi, siapa yang telah menemukan teknologi ini sehingga membuat foto bisa nampak lebih dramatis dibanding aslinya?

Seperti yang telah dilansir oleh Light Stalking pada hari Minggu (13/03/16) lalu, efek HDR pertama kali dibuat pada tahun 1850 silam oleh Gustave Le Gray. Cara yang digunakannya pada waktu itu adalah dengan menggabungkan 2 buah film dengan objek yang sama namun memiliki exposure berbeda. Bagaimana cara kerjanya?

Hasil efek HDR jaman dahulu yang menggabungkan 2 klise dengan exposure berbeda
© 2016 lightstalking.com/lightstalking.com

Misalnya saja gambar laut, berarti ada 2 klise yang disatukan, yang satu exposurenya lebih ke laut, satu lagi langit. Kedua klise tersebut akan menciptakan sebuah foto dramatis ketika disatukan dan dicetak.

Tak lama kemudian, Gustave membuat teknologi HDR yang akhirnya menjadi cikal bakal efek yang bisa Anda terapkan dengan mudah menggunakan Adobe Photoshop atau melalui kamera ponsel. Jika pada Photoshop HDR bisa diciptakan dengan memanfaatkan Dodging dan Burning Tool saja, maka pada masa itu Gustave menggunakan teknik tonal range. Bagaimna caranya? Simak halaman berikut >>

WHAT TO READ NEXT ?