CONNECT WITH US
Ulwan Fakhri Noviadhista |
 25 September 2015 21:00

Apa faktor yang membuat Samsung Gear S2 pede mengusung frame bulat?

Tim desainer di balik smartwatch yang satu ini akhirnya angkat bicara. Menurut mereka, kunci dari kekhasan Gear S2 adalah rotating bezel-nya.

Apa faktor yang membuat Samsung Gear S2 pede mengusung frame bulat?

Techno.id - Di ajang IFA 2015 di Berlin belum lama ini, Samsung telah memperkenalkan smartwatch terbarunya, Gear S2. Jam tangan pintar ini dihadirkan dalam dua varian, yaitu Gear S2 dan Gear S2 Classic.

Menariknya, Gear S2 mengusung desain frame berbentuk bulat, tidak seperti kompetitornya, Apple Watch, yang berbentuk kotak. Memangnya, adakah rahasia di balik dipilihnya bingkai semacam ini?

Sebenarnya, menurut pengakuian Eunjoo Kim, Principle Designer Gear S2, pemilihan frame bulat berdampak pada lebih sempitnya space untuk menampilkan informasi jika dibandingkan dengan frame kotak. Tak ayal, tim desainer Gear S2 pun harus mencari cara terbaik supaya suksesor Gear S ini bisa digunakan dengan nyaman.

Akhirnya, mereka menemukan solusi yang pas, yakni memanfaatkan bezel yang bisa diputar.

"Kami harus mempertimbangkan bagaimana memanfaatkan space itu lebih efisien. Kemudian, kami menyadari kalau user bisa menikmati dan mengontrol seluruh tampilan tanpa gangguan melalui rotating bezel," terang Eunjoo, seperti dikutip dari global.samsungtomorrow.com (24/09/15).

Rotating bezel alias pinggiran yang bisa berputar ini adalah kekhasan dari Gear S2. Teknologi semacam ini sebenarnya sudah ada di jam tangan analog, tetapi Samsung mencoba menghadirkannya kembali dengan inovasi tinggi. Alhasil, smartwatch ini pun menjadi lebih mudah, akurat, dan cepat untuk dikendalikan.

WHAT TO READ NEXT ?