CONNECT WITH US
Ulwan Fakhri Noviadhista |
 1 Juni 2016 20:00

Setahun hidup di luar angkasa, apa yang bakal dirasakan manusia?

Scott Kelly yang baru kembali dari misi perjalanannya mengalami sakit otot, nyeri sendi dan kulit menjadi sensitif.

Setahun hidup di luar angkasa, apa yang bakal dirasakan manusia?

Techno.id - Bagaimana rasanya hidup di luar angkasa? Pertanyaan ini mungkin akan susah dijawab khalayak umum, tetapi tidak untuk Scott Kelly. Astronot berusia 52 tahun itu baru saja kembali dari misi perjalanan luar angkasanya selama hampir setahun, tepatnya 1 Maret kemarin. Ini adalah perjalanan terlama yang pernah dilakukan penjelajah luar angkasa asal Amerika Serikat.

Sekembalinya ke Bumi, Scott ternyata mengalami beberapa masalah kesehatan. Ia merasakan sakit otot, nyeri sendi, dan kulitnya menjadi semakin sensitif serasa terbakar.

"Saya terkejut setelah saya merasa fisik saya sudah berbeda dibandingkan sebelum berangkat, ada nyeri otot dan sendi. Itu adalah sesuatu yang tidak terduga," terangnya. Di samping itu, hal lain yang berubah dari Kelly ialah tinggi badannya yang bertambah 3,8 cm akibat mikrografitasi. Akan tetapi, kini ia sudah kembali ke tinggi normalnya.

Mengutip Reuters.com (04/03/16), Scott akan tetap menjalani serangkaian penanganan medis, psikologis, dan tes lainnya selama satu tahun ke depan. Harapannya, para ilmuwan bisa mempelajari lebih lanjut tentang dampak tubuh dan pikiran manusia selama berada di luar angkasa.

Scott Kelly ditugaskan selama 340 hari di International Space Station untuk menemukan jalan dan memepersiapkan misi perjalanan manusia ke Mars. Dalam menjalankan misinya, Scott ditemani oleh kosomot Rusia bernama Mikhail Korniyenko.

WHAT TO READ NEXT ?